Sabtu, Juli 19, 2008

After 4 years ....(Akhirnya disini ada bioskop 21)

Norak kah?....Kampungan kah ? Najis kah ? Jijai bajaj kah ?..whatever, pokoknya emang rasanya gimana gitu pas tau kalo di kota Jambi tercinta ini (finally) ada bioskop 21......
Buat saya yang seumur2 gak pernah jauh dari monas, terus terang tahun2 pertama di Jambi bener2 masa yang paling berat dan perlu penyesuaian, tapi saya juga harus sadar kalo "I'm not daddy's lil girl anymore", so i'll survive here, actually I have to survive...yeahhh u go girl halah apaan sehh?....
Lagian saya malu dunks kalo sampe gak bisa adaptasi,kan waktu mo kawin dulu, di kontrak kerjanya sudah jelas2 disebutkan bahwa "harus bersedia mengikuti tugas suami dimanapun nantinya akan ditempatkan"...yahhh begitulah resiko jadi bininya keparat ehhh salah maksud saya aparat huahahahaha......akhirnya ya saya harus pinter2 adaptasi dan pinter2 memposisikan (taela dalem bener bahasanya yakkkk) diri saya sendiri, kalo kata orang2 tua "dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung"...
Jadi enak gak enak ya harus dibuat enak, cuma....gimana mo dibuat enak coba kalo disini tuh minim banget hiburan?....Saya akuin kadang2 emang susah meninggalkan jiwa "gadis metropolis" saya...cuit...cuit....gadis metropolis hah?....bwahahahaha...
Jadi akhirnya banyak banget cara2 saya untuk bikin diri saya merasa enjoy di kota ini, yang mungkin kalo temen2 saya diluar sana pada tau bakal ngetawain saya habis2an, tapi gpp saya nulis ini semua berarti saya udah siap jadi bahan ketawaan "anak-anak metropolis" itu...PUASSSS loe sekarang cong?!!!!!

-Malam minggu saya habiskan dengan nongkrong di ANCOL, tolong di catett ya bok, Ancol nya Jambi tuh bukan seperti Ancol yang ada di otak anda sekalian, yang dimaksud Ancol disini adalah pinggiran Sungai Batanghari yang isinya penjual jagung bakar,Es tebu dan tetek bengeknya.Yah ini adalah tempat paling hip buat pasangan yang mau ber-asyik masyuk huahahahaha....gilingan deh. Tapi setelah 4 tahun saya sudah bisa menikmati kawasan Ancol ini seperti saya menikmati liburan di "venesia", kapal2 kecilnya anggap aja sebagai gondola hahahahahaha

-Selain Ancol, saya juga sering setor muka untuk nonton trek2an di kawasan Gubernuran/Telanai..halahhh di era 3G begini ternyata masih ada juga pembalap2 muda yang nggak sayang sama nyawa.....kalo nyawa loe 9 boleh deh loe trek2an gila2an..tapi lagi2 setelah 4 tahun saya bisa menikmati trek2an ini serasa berada di sirkuit Sepang, Malaysia....kikikikik

-Minggu pagi, adalah "Family time" yang biasanya saya habiskan untuk mengajak anak2 ke Taman Rimba, ya lumayan lah versi kecil dari Taman Safari yang isinya binatang2 yang "junkies" dan perlu dibeliin parfum "Channel no.5" hahahaha...baru kali ini saya liat ada babi di kebun binatang.....

-Lanjut, kalo pengen melampiaskan hobby dan kemarahan saya, saya pergi ke WTC Bowling Centre, lumayan lah bisa jedar jeder ngelemparin pin plus di tontonin orang hahahahaha...bayangin aja 1 game di ex, plaza Indonesia= 3 game di WTC Bowling Centre, betapa berasa jadi orang kaya nya saya kalo main disini karena gak perlu merogoh kocek dalem2 plus bisa ngutang dulu hahahahaha...seleb Jambi dilawannnn

-Apalagi ya?...Oh iya, setiap tanggal 17 Agustus, mahluk (yang ngakunya) anak metropolis ini ikut berdesak2an sama warga Jambi menikmati pawai 17 Agustusan, tuh nasionalis banget kan saya?..wakakakakak....asli kayak laron yang keluar kalo habis hujan, Kota Jambi mendadak meriah dan penuh dengan orang2 yang asalnya dari antah berantah...dan kalo mau dapet spot yang paling OK, kita harus keluar dari rumah jam 6 pagi.....wah mak nyussss kata pak Bondan

-Nonton lomba pacu perahu di Sungai Batanghari pada saat hari jadi kota Jambi,tetep dengan gaya bak gliteratti, t-shirt,short,flat sandal,postman bag dan gak ketinggalan (kaca muka)...maksudnya kacamata segede bagong kayak punya mbak Maia estianty......halahhhhh....

Dan yang terakhir ini yang bikin saya loncat2 kegirangan, disini udah ada bioskop 21...hahahahahaha....kemane aje luh?.....Yah sangat2 menghibur lah, secara tiketnya cuma Rp 10.000, wah bisa sehari nonton 4 film yang berbeda nihhhh, mahalan jajan brondong (baca: pop corn) dan soft drink nya daripada tiket masuknya......oiya, perlu diketahui film pertama yang saya tonton di 21-nya jambi adalah "TALI POCONG PERAWAN"....silahkan ketawain saya sepuasnya.......

Note: untuk sementara disini yg best seller adalah tiket untuk nonton film hantu2an hahahahahahahaha

10 komentar:

stey mengatakan...

been there..done that..pernah ditugasin di kota kecil yang bener2 bikin clueless ga tau mo ngapain..
salam kenal..

Long Ai Tian mengatakan...

@stey: allow salam kenal juga ya....nah kalo yang udah pernah ngerasain pasti tau gimana "hampa" nya hati saya wakakakakak

bagus mengatakan...

kayanya cm bowling n bioskop yg baru yg pernah di cobain (blm mudik2 hmpr 2 taun :p)
Bioskop sumatra ama telanai bukannya 21 jg ya mba..keinget dulu di jakarta pilemnya dah 2 bulan yg lalu di jambi baru maen hahaha..
btw tu bioskop baru di daerah mana mba?

Long Ai Tian mengatakan...

@bagus: Sumatera and telanai emang termasuk kategori 21 sih, tapi 21 jadi2an hihihi, nah kalo mo ngerasain atmosphere nya 21 beneran ya di bioskop yang baru ini, lokasi di WTC lantai 3, kenapa?..mo langsung meluncur ke TKP? pasti mo nonton film TIREN-nya Dewi Persik ya?.... hahahahaha

bagus mengatakan...

WTC apa pula tuh??baru denger..telp kakak dulu deh :D nanya perkembangan Jambi he3
ke TKP? makasi deh mba, di bandung jg masih 10rb-15rb :p Tiren..hell no..kalo di bandung dah keabisan tempat nongkrong n cuma bioskop tempat hiburan satu2nya (Jambi kali yee :p) n di bioskopnya cm ada Tiren baru deh tu film di tonton hahaha eh kl ada yg nraktir mau jg deh :p (sick of dewi persik..no offense)

Long Ai Tian mengatakan...

@bagus k d : wah...loe tuh emang bener2 orang Jambi kualat ya, lupa kacang sama kulitnya hahahahahaha, WTC tuh di sebelah pasar Angso Duo (knp jadi laporan pandangan mata gini yakkk?...)
Sumpeh loe, gara2 ngomong Bandung saya jadi kangen sama semua ttg bandung,makanannya,FO-nya,tmpt2 dugemnya,cowok2nya (*lirik kanan kiri,takut ada suami hahahaha)

Poppy mengatakan...

hihihi...lucu juga ya baca kisah "cewek metropolis" yg "terdampar" di Jambi ;p
makanya...sebelum merit bikin perjanjian pra nikah aahh...salah satunya adalah "say No to live in Jambi" kwakakakakakakkkk....

Long Ai Tian mengatakan...

@poppy : hehehe iya nih, kalo sekarang mah kata orang jawa "udah kadung"

piyek mengatakan...

Emang keki kalo tinggal di kota yang sebenarnya besar tapi terlihat kecil *halah,,, bikin bingung ya??* Aku juga senasib setelah kembali lagi ke kampung halaman setelah bertahun-tahun terbiasa dengan hiruk pikuk metropolitan *halah,,, (lagi)* Tapi bikin kita jadi lebih kreatif untuk bertahan... Hehehe... Salam kenal Mbak...

Long Ai Tian mengatakan...

@piyek: hi..slm kenal juga, awalnya emang keki tapi tohhh nyatanya saya tetap bertahan (ato ditahan2...hahahahaha)