Selasa, Juli 22, 2008

Surat untuk BAPAK

Ass.Wr.Wb
Bapak.....
Ahhhh baru nulis begini aja airmata saya udah bercucuran....nggak tahan mengingat semuanya...tapi saya pengen nulis sesuatu buat Bapak yang mungkin tidak pernah Bapak ketahui sebelumnya......

Malam ini saya kangen sekali sama Bapak, sebenarnya setiap hari pun saya kangen Bapak tapi nggak tau kenapa malam ini rasa kangen itu teramat menyiksa saya, saya kangen Pak...sumpah......

Bapak ada dimana sekarang?....pengen rasanya saya pencet2 hp dan menghubungi Bapak buat sekedar dengerin suara Bapak, tapi kan gak mungkin ya?.....
Bapak, selama ini mungkin saya belum menjadi anak yang berbakti sama Bapak, saya sering melawan Bapak,saya sering cari gara2 sama Bapak, tapi asal Bapak tau sebenarnya saya amat sayang sama Bapak, yang saya ungkapkan lewat cara saya sendiri, saya gak bisa Pak kalo harus sok manis,sok jaim,saya ya beginilah adanya......
Saya bersyukur, Bapak selalu ada disaat saya sedang bersedih, mungkin bahkan ikut menangis melihat kepedihan saya, Bapak juga selalu tertawa jika saya sedang berbahagia......

Bapak, saya jadi ingat waktu saya kecil dulu Bapak selalu menuruti semua permintaan saya bahkan sampai saya dewasa dan punya anak pun Bapak tetap menganggap "I'm still your little girl"...Oh ya Pak,Boneka Panda ukuran raksasa yang Bapak kasih ke saya waktu saya umur 7 thn dan sedang sakit cacar pun masih saya simpan sampe sekarang.....

Saya juga masih ingat waktu saya beranjak remaja Bapak mulai over protective menjaga anak gadis Bapak satu2nya ini, sampai nonton konser Tommy Page artis idola saya saat itu pun Bapak ikut menemani.....ahhh Bapak....

Saya selalu kagum dengan cerita Bapak tentang bagaimana Bapak dulu berjuang dari seorang anak desa yg bernama desa kebet di Lamongan sana hingga menjadi orang sukses untuk ukuran orang2 di kampung Bapak.....Bapak tidak malu mengakui kalo Bapak pernah menjadi tukang becak, bahkan merantau ke pedalaman Lampung karena orangtua Bapak tidak mampu membiayai sekolah Bapak.....Bapak merangkak dari titik nol untuk menggapai semua cita2 Bapak...salut saya Pak.....

Saya ingat Bapak begitu bersemangat menyuruh saya mengikuti les ini dan itu hanya karena Bapak merasa saya tidak boleh merasakan susah seperti yg Bapak alami,dan saya seperti tipikal abg2 lainnya pada waktu itu malah merasa Bapak terlalu mengatur saya...ahhh maafin saya Pak....

Bapak, saya ingat bagaimana perjuangan Bapak yang mati2an berusaha menyekolahkan saya ke negeri Cina karena Bapak sangat ingin saya bisa berbahasa Cina....terimakasih Pak,sekarang saya sudah bisa berbahasa cina......

Saya kagum dengan kepintaran Bapak, untuk ukuran anak desa, Bapak memang luar biasa, bahkan banyak "pejabat2" di tempat Bapak bekerja dulu mengakui kecemerlangan otak Bapak, orang2 yg dulu belum menjadi siapa2 sekarang telah menjelma menjadi "siapa2" Pak, dan mereka masih amat menghargai dan menghormati Bapak,bahkan banyak membantu saya ketika mengetahui bahwa saya adalah anak Bapak...sekali lagi terimakasih Pak

Saya ingat, Bapak paling suka kuis who wants to be a millionaire tapi ragu untuk ikut karena Bapak punya kelemahan yaitu tidak tahu lagu2 dan film2, juga Bapak merasa tidak pandai berbahasa Inggris....oh iya,saya ingat lagu favorit Bapak adalah Bengawan Solo (benar2 mencerminkan pria Jawa sejati), walaupun lagu ini selalu Bapak nyanyikan dengan nada datar....bahkan saat meninabobokan Adam, cucu pertama Bapak pun Bapak tetap nyanyi Bengawan Solo.....Bapak....Bapak.....

Bapak...terlalu banyak yang ingin saya ungkapkan buat Bapak.......pada akhirnya saya cuma bisa bilang terimakasih untuk semuanya Pak, "I'm proud of being your daughter"


Anakmu...
Novi

Note:
Telah meninggal dengan tenang
Jumat, 24 Maret 2006
AKBP (purn) MAKSUM

(Kanker paru stadium 4 sialan itu udah merenggut Bapak dari saya...)
Istirahatlah dengan tenang Pak, doa saya menyertai Bapak, semoga Bapak diberi tempat terindah di "sana"...Amin

24 komentar:

pathegalan mengatakan...

jadi terharu ni mbak.. saya yakin bapak pasti membaca tulisan ini dan membalasnya dengan senyuman kasih sayang layaknya seorang bapak yang menyayangi putri tunggalnya

baladapns mengatakan...

hmm... jadi inget bapak nih...

made eka mengatakan...

turut berbela sungkawa..walaupun sudah cukup lama..
Bagaimanapun, ortu kita sangat berperan buat kemajuan kita. Mereka marah juga demi kita. Jadi ingat kedua ortuku juga.. Aku harus membanggakan mereka..
salam

Long Ai Tian mengatakan...

@pathegalan: Iya...pasti! Saya emang deket banget sama Bapak saya, jadi walaupun udah 2 thn pergi, rasanya masih aja nggak percaya kalo Bapak saya udah nggak ada......

@baladapns: kalo masih ada Bapaknya mendingan buru2 buat Bapak nya bahagia,mumpung masih ada kesempatan :-) tx for coming ya.....

Long Ai Tian mengatakan...

@made eka: bener banget, ortu emang selalu mau liat anaknya maju.Mumpung masih ada waktu do ur best 4 ur parents d...tx for coming ya

Poppy mengatakan...

wah mba..mpe menitikkan air mata daku baca suratmu ini :(
Mba bandel ya pas kecil? apalagi saat abg ;p hahahaha

Salut buat perjuangan Bapaknya mba Novi.

Long Ai Tian mengatakan...

@poppY: bandel mah kagak cuma ndableg and suka ngeyel plus gak bisa dilarang....emg br kl orangnya udh gak ada baru kerasa bgt keilangannya huhuhu.....iya sy jg salut bgt sama Bapak saya....contoh yg baik bgt tapi kok gak nurun ke gw ya? hahahaha

nanik mengatakan...

mbak novi, saya turut berduka cita. semoga beliau mendapatkan tempat terbaik di sisi-Nya. amiiin.
semoga, kenangan indah bersama bapak bisa selalu menjadi penyemangat bagi mbak.

ah, saya jadi inget bapak saya. duluu banget saya sering berantem sama bapak. tp belakangan hubungan kami semakin dekat. jd pengen pulang :((

Long Ai Tian mengatakan...

@nanik: makasih mbak...wah saya nggak bermaksud ngajak2 orang jadi ikutan sedih niy hehe, cuma emang saya susah bgt lupain Bapak saya. Emang biar udh nggak ada tapi beliau tetap ada di hati.....hayoooo pulang sana pulang hehehehe

jendelaku mengatakan...

kalo udah ga ada baru kerasa pentingnya seseorang, betapa sayangnya kita sama mereka, iya ga mbak?

Long Ai Tian mengatakan...

@jendelaku:bener banget yg kamu bilang, dan itu yang saya rasain sejak Bapak saya nggak ada bahkan sampai saat ini, tq for coming ya

rangga mengatakan...

:( jadi sedih..

Btw, kalo kata orang, anak cewe lebih deket ke bapaknya, kalo anak cowo lebih deket ke ibunya.

Ehm.. harus lebih deket lagi juga ke bapak nih..

Long Ai Tian mengatakan...

@rangga: waduh, kok jadi pada sedih sih?..jangan dunks...jangan dunks...ketawa dunks...hehehe iya jgn cuma deket ke Bapak aja,tapi ke Ibu juga harus deket...
Tq 4 coming and salam kenal

Brokoli sehat mengatakan...

Aduh aduh, aku agak sesak napas nih baca postingan ini. Jadi inget papaku. Dia belum meninggal sih, tapi kami sangat "jauh". Gak seperti mba novi yang deket banget

Long Ai Tian mengatakan...

@brokoli sehat: perlu kasih napas buatan gak biar gak sesak?hahahahaha, mumpung masih ada waktu mendekat deh mbak sama Papa tersayang hehehe bukan sok nasehatin nih, cuma belajar dr pengalaman pribadi aja.....tx 4 coming ya mbak

Brokoli sehat mengatakan...

hihihihihi! cukup ditraktir makan aja mba haha! makasih mba nasehatnya. Sedang berpikir untuk kesitu ;)

Brokoli sehat mengatakan...

Perlu ditraktir aja mba hahahah!

Makasih mba nasehatnya, aku sedang mengupayakan itu ;)

Long Ai Tian mengatakan...

@brokoli sehat:Amiiiiiiiiin, ditarktir makan ya?...hmmmm?Kapan? hahahaha

babisuper mengatakan...

Jadi kepikiran ...
Kalau nanti Ibu/Bapak saya meninggal, apa yang bisa saya ucapkan buat mereka..


Ahh, mungkin segalanya..

:)

Salam kenal, mba..
abis 'jalan-jalan' nemu ini.
Bagus, melankolis tapi tegar..

Long Ai Tian mengatakan...

@babisuper: hehehe,jalan2 eh malah nemu postingan menye2 yach?....sumpah nggak bermaksud menye2,sekedar ungkapan tulus saya buat alm.Bapak karena saya bangga sekali menjadi anaknya :-)
Salam kenal juga yah....

natazya mengatakan...

hai bu... saya nyasar kesini dari si ibu poppy itu... hmmm... jadi suka dengan bacaan ini...

saya suka lupa bahwa saya sayang sekali sama bapak saya apapun yang dia sudah lakukan pada saya dan adik adik juga tentunya bapak saya...

hmmm... bilang apa yah bu... what a great grief you've wrote :D

silly mengatakan...

ahh, kamu, bikin airmata saya ngalir gak berhenti2 ajah...

Saya sekarang sebetulnya dihadapkan pada kondisi yg benar2 menyesakkan dada. Papa saya yg dulu sempat ikut2an ngeblog gara2 saya minta pendapatnya apa benar posting2 saya menyesatkan orang, dan dia dengan santun dan manis sekali mengatakan, "nduk, tulisanmu brilliant, why worried?", sekarang mulai sering terlihat depresi, stress karena terlalu cinta sama mama saya, yg saat ini sedang sakit kanker usus yang susah menjalar ke kelenjar getah beningnya, padahal disaat yg berasamaan, ibu saya juga sudah gagal ginjal, sehingga harus menjalani Cuci Darah (HemoDialisa) tiap 3 hari sekali.

Papa depresi karena takut kehilangan ibu saya... makanya sekarang dia tidak penah sedetikpun lepas dari sisi ibu saya.

Haduhhh, maap, curhat colongan, gak usah diapprove kalo kepanjangan.. Saya percaya papamu sudah bahagia di Sana. Ditempat yg mulia disisiNYA. Salam hangat, *hugs*

Silly

Long Ai Tian mengatakan...

@ natazya : Hai...waduh sebia mungkin tunjukin deh sayangnya ke bokap,apapun yg udah terjadi di masa lalu...tsah sok tua banget gak sih gue?.....hahahahaha

@ silly : cup...cup...sini lap dulu air matanya.....
Maaf,nggak bermaksud bikin silly edih tapi emang ini yang saya rasain setelah Bapak gak ada....turut prihatin ya atas sakit nya nyokap,saya pernah ngerasain kok sil,ngadepin orang yg di vonis kanker tuh seperti lagi naik roller coaster,saya tau rasanya...sy ikut mendoakan yg terbaik buat silly and kel....amin
Maalah komen yg kepanjangan,bukannya udah biasa?....hahahahahahahha bukan silly namanya kalo komennya pendek2...:-)

Marshmallow mengatakan...

hmm... selalu membuat haru mengenang orang-orang yang kita cintai dan telah berjasa bagi hidup kita ya, jeung?
mari kita berdoa untuk mereka.
dan aku sudah kirim email ke alamat yahoo kamu. cepat sembuh ya, say?